Jalur Gaza Memulai Vaksinasi Covid-19, Targetkan Petugas Kesehatan

Upaya vaksinasi Covid 19 di Jalur Gaza yang terkepung telah dimulai. Vaksin yang disuntikan pada warga Gaza merupakan produksi dari Rusia dan Uni Emirat Arab (UEA). Mengutip , pada Senin (22/2/2021), petugas kesehatan yang berjajar di depan puluhan kamera menerima suntikan pertama dari 22.000 dosis Sputnik V Rusia.

Medhat Mahisen, perwakilan Kementerian Kesehatan mengatakan, target pertama peluncuran vaksinasi adalah petugas kesehatan yang menangani pasien Covid 19. Menurut pernyataan di situs web Kementerian Kesehatan, dia juga mendesak warga untuk mendaftar secara online untuk vaksinasi. “Saya bangga sektor kesehatan dapat mengatasi masa sulit ini, dengan sumber daya yang terbatas tetapi dedikasi yang besar,” kata Riyad Zanoun, mantan Menteri Kesehatan Gaza, setelah menerima dosis pertama.

Dua mantan menteri kesehatan lainnya, Jawad al Tibi dan Bassem Naeem, juga divaksinasi di kawasan pantai yang diblokade yang dikendalikan oleh kelompok Palestina Hamas. Otoritas kesehatan Gaza telah melaporkan hampir 54.400 kasus dan 543 kematian, termasuk 128 infeksi baru dalam 24 jam terakhir. Gaza telah berada di bawah blokade Israel Mesir sejak Hamas menguasai daerah itu pada 2007 dari saingannya, Fatah.

Jumlah vaksin yang diterima adalah sebagian kecil dari yang dibutuhkan untuk mengimunisasi Strip, yang dihuni oleh dua juta orang termasuk sekitar 1,4 juta orang dewasa. Tepi Barat yang diduduki juga sedang berjuang dengan kekurangan vaksin. Otoritas Palestina (PA) memulai kampanye vaksinasi pada 2 Februari setelah menerima 2.000 dosis dari Israel, selain 10.000 dosis dari Rusia, sekira 2.000 ditransfer minggu lalu ke Gaza setelah persetujuan Israel.

PA berencana untuk melindungi 20 persen warga Palestina melalui program berbagi vaksin COVAX. Namun, platform internasional belum mulai mendistribusikan vaksin dan sejauh ini berjuang untuk mengamankan dosis. Peluncuran vaksin terbatas Palestina sangat kontras dengan Israel, yang sedang dalam kecepatan untuk mengimunisasi hampir semua populasi orang dewasa dalam beberapa minggu mendatang dengan dua dosis vaksin Pfizer BioNTech.

Warga Palestina di Israel termasuk di antara mereka yang divaksinasi. Israel telah menjadi laboratorium uji dunia nyata sejak menandatangani perjanjian dengan Pfizer. Kesepakatan itu berisi janji untuk berbagi data medis yang sangat besar dengan raksasa obat internasional sebagai imbalan atas kelanjutan aliran vaksinnya.

Pejabat PBB dan kelompok hak asasi manusia telah menyuarakan keprihatinan atas ketidakadilan dalam distribusi vaksin dan mengatakan Israel, sebagai kekuatan pendudukan, memiliki kewajiban untuk membantu Palestina. Israel mengatakan bahwa di bawah kesepakatan perdamaian sementara, PA bertanggung jawab. Dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada Senin (22/2/2021), Bank Dunia mendesak Israel untuk mempertimbangkan menyumbangkan kelebihan dosis kepada Palestina untuk membantu mempercepat peluncuran vaksin di Tepi Barat dan Gaza yang diduduki.

Laporan itu menambahkan bahwa rencana vaksinasi Covid 19 Palestina menghadapi kekurangan dana 30 juta dolar Amerika, bahkan setelah memperhitungkan dukungan dari skema vaksin global untuk ekonomi yang lebih miskin.